-->

Notification

×

Iklan

Iklan

Bus Rombongan Guru Ponpes asal Pasuruan, Terguling di Jalur Maut Pacet

Friday | November 05, 2021 WIB | 0 Views Last Updated 2021-11-05T08:27:07Z
Star7tv.com Mojokerto – Sebuah mobil bus ditumpangi rombongan wisawatan asal Pasuruan terguling di jalur maut Sendi Kecamatan Pacet Kabupaten Mojokerto, Kamis 4 November 2021. Dilaporkan bus membawa 34 penumpang.

Kecelakaan mini bus nopol S 7046 NA itu diduga akibat rem blong dan menabrak pembatas jalan. Beruntung mini bus yang ditumpangi rombongan guru Pondok Pesantren asal Desa Sukorejo, Kecamatan Sukorejo, Pasuruan itu tidak jatuh ke dalam jurang.

Kanit Laka Lantas Polres Mojokerto Iptu Wihandoko mengatakan bus mini yang dikemudikan Gofur warga Pasuruan melaju dari arah Batu ke Mojokerto melalui jalur ekstrem Cangar-Pacet. Ia membawa 33 penumpang.

“Bus mini dari arah Batu, setelah rekreasi di Cangar, bus turun, sempat diingatkan masyarakat jalur ini curam dan berbahaya, tapi sopir tidak menghiraukan,” kata Wihandoko kepada wartawan di lokasi kecelakaan.

Sampai di turunan wilayah Sendi, Desa/Kecamatan Pacet pukul 16.30 WIB, bus mengalami rem blong. Bus itu menabrak tebing di sisi kiri jalan, lalu terguling.

“Sampai di turunan AMD terjadi rem blong, sopir berusaha menabrakkan bus ke tebing sebelah kiri, lalu ban kiri depan naik ke atas sehingga terguling,” terang Wihandoko.

Sampai saat ini Wihandoko belum bisa memastikan jumlah korban terluka akibat kecelakaan tunggal ini. “Korban masih diobservasi di RS Sumberglagah dan Puskesmas Pacet. Saya cek dulu ke rumah sakit,” jelasnya.

Sementara salah seorang korban berinisial D 18 tahun menyebut bus yang ditumpangi membawa 33 guru Ponpes As Salafi Al Ihsan Darul Mukmin, Desa Sukorejo, Kecamatan Sukorejo, Pasuruan.

“Habis dari wisata ke Cangar. “Rombongan guru semua. Teman saya yang terluka ada tiga orang, ada yang tulang tangannya keluar,” tandasnya.(dn/Imam Mura)





×
Berita Terbaru Update