-->

Notification

×

Iklan

Iklan

Perlu Bantuan Hukum, 3 Pekerja Migran Indonesia di Malaysia Dilaporkan kepada Polis atas Tuduhan Pencurian

Thursday | July 29, 2021 WIB | 0 Views Last Updated 2021-07-29T07:00:18Z



Star7tv.com- Malaka, Malaysia - Saiful (39) seorang pekerja migran dari Rangkasbitung, Lebak, Banten bersama dua rakannya Hilmi Ridwan (49) dan isterinya Azizah (45) pasangan suami isteri dari Praya, Lombok, NTB  telah berhadapan dengan kes Jenayah.


Dia dilapor oleh Nora Bt MD Shah Malaysia (52) kepada polis daerah Alor Gajah Melaka atas tuduhan mencuri peralatan di Ladang Ayam Haji Daut Foultry Farm. Lokasi ladang tersebut adalah di Kampung Ramuan China Besar BT 22 Masjid Tanah Melaka, Malaysia.


Epul seperti yang biasa disebutnya, menurut warganegara Indonesia yang telah bekerja di Malaysia selama 10 tahun ini telah menafikan tuduhan itu, Ia berkata  tuduhan itu sama sekali tidak berasas dan tidak ada bukti bahwa yang disangkakan memotong bekalan air, bekalan elektrik, sejumlah mesin pam air telah hilang,  motor blower , tempat makan dan minum ayam dikurangkan, memotong wayer, paip air minuman di kawasan itu.



“Semalam saya disoal siasat di balai polis Lubuk China, Masjid Tanah Melaka di sana. Semasa bersantai di tempat kerja, saya terkejut, tiba-tiba dua pegawai polis datang dan bertanya nama saya dan rakan saya dan dia segera bertanya di mana mesin pam air hilang, di mana dikatakan polis. Saya menjawab pam air mana tuan yang hilang? saya pikir  tidak ada yang hilang  di syarikat reban  ayam ini, "katanya Selasa (27/07/2021).


Lebih jauh lagi, katanya, mungkin pengadu berpendapat bahawa semua barang yang lengkap di ladang semuanya dimiliki oleh pemilik lama, iaitu Fauziah, yang mempunyai kandang sebelum Nora memasuki sewa reban  2 tahun sebelumnya ada penyewa lain, iaitu Ago. "Baiklah, itulah yang kita ambil, semua yang dia tuduh adalah milik penyewa sebelumnya.  Orang yang ingin menyewa reban  harus menggunakan wang, menggunakan modal, apa  yang tak ada beli sendiri  usai sewa angkut balik semua yang dimiliki hanya tinggalkan barang-barang pemilik lahan tersebut,"terangnya.


Sebelum Nora, kata Epul, yang telah disewa selama 2 tahun dengan orang lain, dia juga bekerja sehingga dia tahu barang mana yang menjadi milik pemilik tanah dan mana yang menjadi milik penyewa. Dia (Nora) mengakui bahawa dia memasuki sewa mulai 1 Jun 2021, walaupun pada waktu itu penyewa sebelumnya baru keluar ayam.


“Sehingga pada awal bulan Jun, semuanya masih lengkap kerana peralatan penyewa sebelumnya masih lengkap dengan penyewa. dan sehingga pertengahan bulan Jun reban belum selesai membersihkan kotoran ayam di bawah reban  mungkin itulah yang dia laporkan yang dia fikir kain itu milik pemilik kandang, itu milik penyewa sebelumnya saya diberitahu untuk membuka dan mengangkat semuanya dari bahagian atas kandang adalah barang-barang kepunyaan penyewa sebelum Nora kerana bos mempunyai tempat baharu untuk disewa di tempat lain, jadi barang-barang ini milik penyewa sebelumnya. Adalah  wajar diambil dia yang kerana dia yang beli bukan yang punya kandang yang beli  dia gunakan di tempat lain milik penyewa sebelum Nora yaitu Ago,"terangnya.


Dia menjelaskan bahawa setelah diinterogasi polis  di balai polis, yang dimulakan dengan meminta identiti rasmi berupa pasport dan izin kerja yang sah, dia mengakui bahawa ketiga-tiga dokumen lengkap itu ditunjukkan dan majikan penjamin juga  pengadu  Nora berhujah untuk penjelasan masing-masing.


“Setelah saya diberi kesempatan untuk berbicara, saya menjelaskan bahawa tuduhan itu tidak berasas dan tidak ada bukti kerana apa yang saya ambil adalah bahawa dia menyangka pengadu itu adalah milik majikan penjamin saya tetapi saya menjelaskan bahawa pam air, mesin motor blower  dan pengumpan ayam berada di syarikat  itu milik bekas penyewa selama 2 tahun saya bekerja dan ada juga yang menjadi milik kami semasa bekerja awal pada bapak tauke. Walaupun begitu, kami membelinya kerana majikan pertama adalah majikan penjamin.Sistem ini ada bersama kami, kotoran dan karung makanan haiwan telah diserahkan kepada pekerja. Jadi itu untuk keperluan harian dan selebihnya dibeli oleh kami untuk tujuan reban. Air habis di kolam, salahkan kami, saya sendiri isi dan api pun waktu itu pakai punya penyewa sebelum. ya, itu hak kami nak dibuang ataupun dipakai tentu di pakai kerana bekalan air sudah tak ada setelah itu kamipun menumpang kepada warga kampung ambil bekalan air "katanya.


Selepas itu, polis penyiasat segera menyimpulkan bahawa maklumat dari laporan mengenai tuduhan pencurian itu tidak terus dilanjutkan dan kamipun tidak ditahan kemudian mengajukan pertanyaan lebih lanjut, tetapi menyarankan agar aman dan damai agar tidak ada tuduhan yang tidak berasas lagi, saya bertiga diperintahkan untuk meninggalkan kawasan berkenaan.


"Setelah tuduhan itu dibantah, pengadu  tidak bisa buktikan  dan membuat alasan untuk masalah lain, dia kelihatan tidak fokus pada apa yang dia laporkan dan berfikir bagaimana menyingkirkan kita. Kemudian polis membuat kesimpulan bahawa tuduhan itu tidak terbukti, tetapi cara terbaik adalah meminta saya bertiga untuk pergi kerana tempat itu telah disewa secara rasmi oleh pengadu sedangkan saya semua tidak mahu bekerja dengannya. Tinggal di tempat ini, sebenarnya majikan penjamin yang memiliki tanah itu tidak kisah, tapi kami tidak mahu bising, saya meminta polis untuk izinkan  semua  rumah yang kami bina dengan modal kami sendiri, saya minta dihancurkan , "katanya.


Dia menjelaskan dengan keputusan bahawa sebelumnya di kawasan itu selain kandang ayam, ada 5 hektar ladang kelapa sawit yang  disewa dengan Hilmi Ridawan dikatakan tidak boleh diijinkan. Polis berpendapat bahawa tidak ada bukti bertulis. Walaupun kata-kata Saiful sebenarnya ditulis secara rasmi, tidak ada  hanya yang dilihatnya ketika pajakan ditulis mulai tahun berapa dalam buku pemiliknya.


"Mungkin sudah lama saya terlupa, mudah bagi pemilik tanah untuk bercakap dengan tegas mengenai masalah ini, tetapi pada pendapat saya, Pak Haji tidak tamak, sehingga masalah material dapat dicari," katanya, meniru kenyataan Hilmi.


Sebenarnya, walau apa pun keadaannya, di mana pekerja mengikut undang-undang, tempat duduk majikan mesti memberikannya. Perkara ini juga telah lama dilakukan dalam rundingan oleh pihak polis untuk membiarkan hanya dua bangunan yang dirobohkan. Dan kami juga menganggap tuduhan tidak berasas itu adalah fitnah dan perlu dituntut balik.


 Adalah sangat disayangkan di hadapan penyiasat, majikan penjamin seharusnya di dalam pasport harus tegas ada pembelaan  terhadap pekerja mengenai apa jenis  dan jika kita meninggalkan kawasan itu adalah tanggungjawab majikan penjamin untuk tempat baru untuk diduduki.


"Sekarang kita diberi kesempatan untuk mengemas dan merobohkan rumah sekejap saja, setelah ini kita tidak tahu ke mana harus pergi kerana tempat rasmi di pasport, yang masih berlaku hingga Maret-April 2022, ada di tanah itu. Saya akan menuntut pengadu yang tanpa bukti adalah fitnah sudah cemarkan nama baik. Rosak nama kita pada orang kampung jadi buruklah saya malu. Pada masa ini kami memerlukan bantuan lawyer.


Sehingga berita ini, Kedutaan Besar Indonesia di Kuala Lumpur  belum dihubungi.  (Hsr)


Sumber:

Siaran Akhbar oleh Syaiful , Hilmi Ridwan, Azizah (+60196255799, +601968 9040)


 


 


 






×
Berita Terbaru Update