-->

Notification

×

Iklan

Iklan

Masa PPKM Darurat Bupati Jember Rencana Memadamkan Seluruh PJU Di Atas Pukul 20:00 WIB Se-Kabupaten Jember

Thursday | July 08, 2021 WIB | 0 Views Last Updated 2021-07-08T12:14:46Z


Star7Tv.com Jember,Rabu (07/07/2021) —Bupati Jember mengikuti video conference (vidcon) rapat koordinasi dalam rangka evaluasi rutin penerapan PPKM Darurat di Jawa Timur dan Bali.


Rakor kali ini dipimpin Menko Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menkomarves) RI, Luhut Binsar Panjaitan.


Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa dalam rakor menyampaikan proses operasi yustisi yang pernah dilakukan memberikan efektivitas pengendalian mobilitas masyarakat berupa teguran sudah mencapai 1 juta tindakan. Beliau juga berpesan agar meningkatkan kembali pengendalian mobilitas warga.


Selain itu, Gubernur Khofifah juga mengintruksikan para Bupati dan Walikota untuk memiliki rumah karantina terpusat untuk mengimbangi berkurangnya BOR di rumah sakit.


“Kami koordinasi dengan para Bupati dan Walikota meminta mereka untuk memiliki rumah karantina yang terpusat,” ungkap Gubernur Khofifah dalam laporannya kepada Menkomarves Luhut.


Sementara itu, Bupati Jember Ir. H. Hendy Siswanto menyampaikan rencananya untuk mematikan seluruh penerangan jalan umum (PJU) di atas pukul 20:00 WIB se-Kabupaten Jember supaya masyarakat tidak keluar rumah saat malam.


Dia juga mengintruksikan kepada seluruh kepala desa untuk menutup akses di setiap lingkungan atau dusun saat malam.


"PPKM darurat ini akan kami perketat terus, terlebih barusan dari pak Menkomarves untuk mobilisasi masyarakat Jember masih tinggi, kami dengan TNI-Polri akan lebih massif lagi menekan pergerakan orang tersebut,” kata Bupati Hendy.


Bupati Hendy berpesan maksimalkan Instruksi Mendagri terkait PPKM Darurat ini.“Tanggung jawab ini ada di kita semua, bukan hanya pemerintah, warga juga harus kompak,” pesannya.



Imam mura/red

Artikel by Diskominfo






×
Berita Terbaru Update